Welcome

Sarang Nicuap dibuka untuk umum. Apapun yang anda lakukan di sini tidak akan dipungut biaya apapun. Kecuali akses internet pastinya! Enjoy Reading!! :)

Senin

Kemana Perginya Minat Baca itu?

Hai readers budiman dan budiwoman..
Bagaimana long weekend kalian?
Pasti asyik ya.. Berkumpul dengan keluarga dan orang-orang tersayang, liburan, melakukan hal-hal yang menyenangkan, dsb.
Adakah yang seperti aku? Terjebak diantara setumpuk tugas di pojokan kamar kost yang sepi?
Hiks kedengerannya miris banget ya..

Tapi sebenernya enggak miris-miris amat kok. Soalnya aku menikmati proses ini. Aku mengerjakan tugas dengan ikhlas sambil  ngemil dan dengerin musik berfikir bahwa ini adalah perjuanganku untuk menggapai masa depan yang lebih baik. *tsaaaahhhh~

Selain itu aku nggak merasa miris karena ada 'makhlus halus' yang juga ikut menemaniku berjuang karena dia memang satu kapal denganku alias memiliki nasib yang sama. Dia adalah temen sekamarku, UPA. wkwkwk. Iya dia temen sekamar dan juga sekelasku. Bosen banget gak sih ketemu orang yang sama terus tiap hari? hihihi. Tapi aku gak bosen, soalnya berkat dia aku jadi bisa terhindar dari prasangka orang-orang yang ngirain aku gila karena aku suka nyanyi-nyanyi sendiri kayak orang stress di kamar. Mending suara bagus dan liriknya bener. hihihihi
Yah seenggaknya dengan adanya Upa, mereka bakal mikir aku gila gak sendirian. Hahahaha.



Back to topic..

Sepanjang liburan aku berdiskusi banyak hal dengan upa. Kami mendiskusikan banyak hal dari hal-hal sepele bin remeh temeh sampai hal-hal berat bin gak kuat. Dari masalah lagu-lagu, masa lalu, sampe hal-hal yang sahdu. hiks

Dan malam ini kami membahas tentang masa lalu. Bukan masalah mantan loh yah, tapi membahas masalah masa kecil. Eh sempet ding bahas mantan, mantan upa tapi kak bukan mantanku kok. *suer*

Eishhh padahal aku janji pengen nulis hal-hal bermutu dan berpendidikan karena statusku yang udah mahasiswa S2. *bukan ujub* Tapi yasudahlah menulis yaa nulis aja ya. Hehe. Lagian ini kan forum bebas. Bukan forum sidang. Hehehe

Back to topic again...

Jadi aku membahas masa kecilku sama upa. Aku cerita tentang kegemaranku dulu waktu membaca. Iya aku dari kecil suka membaca kok, gak cuma baca status dan google seperti saat ini. Hikhikhik.
Suer aku dulu suka banget baca. Gak cuma majalah anak, novel, komik, roman, buku cerita, buku pelajaran, bahkan buku orang dewasa pun aku baca. Eiiittttss stop thinking jorok yaa..
Maksudku buku dewasa bukan buku yang aneh-aneh, tapi buku untuk orang dewasa yang bahasan-bahasannya berat. Kayak Pemberontakan G30SPKI, roman-roman karangan Buya Hamka dan temen-temennya, buku-buku mengenai paradigma agama, tentang gaya kehidupan para uskup paulus di Vatikan sebenarnya. Itu aku bacanya waktu masih unyu-unyu. Under 13 kalo gak salah. Makanya aku sampe sempet dimarahin sama Ayahku karena baca buku yang berat. Belom saatnya kata ayah waktu itu terus bukunya disembunyiin. Yah habis waktu itu aku kehabisan buku bacaan sih makanya iseng aja baca buku begituan.
Seneng banget ya aku baca buku?
Iya seneng banget. Bagi aku baca buku itu seperti membawaku ke dunia lain. Dulu sewaktu SD aku inget banget tiap ke rumah nenek aku selalu minta disediain buku bacaan. Bibiku adalah guru SD. Jadi dia selalu membawakan buku bacaan sekolahnya ke rumah utukku baca tiap minggu. Yang paling aku inget dan wajib ada itu majalah ASYIK. Bibiku juga pinter bercerita loh. Aku dulu suka sekali bertanya banyak hal dan diceritakan macam-macam oleh bibiku. Setiap minggu aku, ayah, kakak dan adikku menempuh perjalanan >60km untuk ke rumah nenek. Dan kalau nggak ada buku bacaan aku bisa sampai merajuk. Ohya waktu kecil aku juga suka sekali ngisi TTS. Tiap pulang sekolah selalu beli TTS dan berusaha TTSnya selesai dalam waktu sehari. Selesai sih tapi masih banyak yang bolong. Hehehe.
Dulu ngisi TTS aku sampe bela-belain buka KBBI, RPAL, sama RPUL. Sekarang mah tinggal buka google aja ya. wkwkwk

eh eh.. back to topic!

Jadi ceritanya aku dulu suka banget baca buku. Terutama roman. Ituloh novel-novel jadul yang pake bahasa indonesia lama yang masih melayu-melayu gitu. *Gak tau ding definisi bener ato nggak, males ngegugel* Kalo gak salah aku dari SD sudah suka baca roman. Pokoknya yang aku inget aku udah baca roman "Di bawah naungan Ka'bah", "Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck", "Salah Asuhan", "Sengsara Membawa Nikmat" itu sebelum aku kelas 8. Hobi aneh banget deh buat anak usia segitu. Ini gegara ayahku sih yang bawa roman-roman itu. Kan jadi aku pengen baca. Hehe.
Memasuki usia pubertas alias teenager minat bacaku berganti ke novel-novel dan komik-komik. Waktu SMA aku sempet kena pelet bukunya Dan Brown yang Illuminati sama Children of the Lamp yang entah pengarangnya siapa. Itu novel gak bisa dipinjem bawa ke asrama, jadilah tiap pulang sekolah aku ke perpustakaan mulu baca tuh novel. Kalau ada pelajaran yang belajar di perpus, aku pasti sempet-sempetin baca tuh novel. Hehehe. Bandel banget yak. Pengen sih beli novelnya waktu itu, tapi aku takut disita, jadi mending baca aja deh di perpustakaan. Pas udah senioran, aku udah jarang ke perpus, soalnya udah banyak stock buku sitaan yang bisa aku baca. hehehe *anak senior di pesantren know this feeling*

Pas S1, aku jarang banget ke perpustakaan. Why? Aku terlalu asyik sama dunia luarku. Dan karena saat itu aku pertama kali punya laptop dan  waktu itu lagi ngehits banget namanya KDRAMA, you know what lah yang terjadi. Hahahaha. Iyes aku keranjingan nonton KDRAMA. Waktu itu KDRAMA number one, tugas number 2 or 3? Astagfirullah..... Dan aku baru mengunjungi perpustakaan untuk nyari buku saat aku lagi nyusun skripsi. Astagfirullah... Jangan dicontoh yaaa adek-adek. Jujur aku menyesal loh seperti itu.

Tapi walaupun aku jarang ke perpustakaan dan banyakan nonton drama, bukan berarti aku gak baca loh. Entah darimana aku dapet bacaan, tapi banyak novel-novel dan komik-komik yang aku baca saat itu.

Dan sekarang semenjak selesai skripsian, sepertinya aku sudah jarang membaca buku. Selain gak ada waktu buat nyari buku *sok sibuk*, gak ada waktu buat baca juga *sok sibuk (2)*
Lebih sering baca bacaan online sekarang. Karena lebih praktis dan irit. Hehehe
Sekarang setelah beranjak dewasa, buku bacaanku dari yang tadi novel, komik berubah menjadi bacaan parenting, bacaaan jiwa, bahkan jurnal-jurnal ilmiah! Wow banget kan! hahaha

Well, life must be better, isn't it?!

Tapi seandainya ada yang menawarkan aku komik dan novel, sepertinya aku akan membacanya deh. Cuma sekarang gak ada waktu aja, soalnya membaca yang bukan tugas itu ada diperingkat sekianku.
Tapi alhamdulillah ghirah bacaku masih ada. Terbukti kalau lagi ada bazar buku dan baju aku sama-sama borosnya. Hikhikhik.

Well setidaknya minat baca itu tidak benar-benar hilang. Karena kalau hilang kan sayang. Susah loh numbuhin minat baca itu. Jangan sampe kayak U*a yaaa yang minat bacanya cuma di caption instagram dan feeds bbm. Wkwkwkwkwk *ssssttttt

So readers budiman dan budiwoman yang mengalami hal sepertiku, yuuk ditumbuhkan kembali minat bacanya. Yang punya banyak waktu luang tapi udah mulai jarang membaca buku mungkin bisa mencoba membaca apa yang paling disenangi dulu. Dan bagi kalian yang memang gak suka baca, siniin deh telinga kalian aku mau bisikin sesuatu,
"Membaca itu asyik loh"
*wink*

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Terimakasih atas komentar anda. :)